Senin, 02 September 2013

Sistem Proyeksi TM3⁰ & UTM

Di Indonesia sistem proyeksi yang di gunakan antara lain:
  • Sistem proyeksi TM 3 
          Di berlakukan di Instansi BPN berdasarkan pasal 3 PMNA tahun 1997
  • Sistem proyeksi UTM
         Di berlakukan di Instansi BAKOSURTANAL berdasarkan Surat Keputusan Ketua                        BAKORSUTANAL  No.019.202/1975

               Sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 24 tahun 1997, sistem koordinat  nasional  menggunakan  sistem  koordinat  proyeksi Transverse Mercator Nasional dengan lebar zone 3  atau disingkat TM3 . Berdasarkan Peraturan Pemerintah tersebut, sistem koordinat TM3  memiliki ketentuan – ketentuan sebagai berikut
1.   Meridian  sentral  zone TM-3   terletak  1,5  derajat  di  timur  dan barat meridian sentral             zone UTM yang      bersangkutan
2.   Besaran faktor skala di  meridian sentral yang digunakan dalam Zone TM-3  adalah 0,9999
3.   Titik  nol  semu  yang  digunakan  mempunyai  koordinat  (X)  = 200.000 m barat dan (Y) =         1.500.000 m selatan.
4.   Model matematik  bumi sebagai bidang referensi adalah spheroid pada datum WGS-1984       dengan parameter a  = 6.378.137 meter dan f = 1 / 298,25722357

      World Geodetic  System  1984  (WGS 84)  selanjutnya dikenal juga dengan Datum Geodesi     Nasional 1995 (DGN 95). Selengkapnya, datum ini mempunyai parameter sebagai berikut :
1.     Jari-jari ekuator (a)                                   =   6.378.137 m
2.     Penggepengan (f)                                    =   1 /  298,257223573.
3.     Setengah sumbu pendek (b)                  =    6.356.752,314 m
4.     Jari-jari kutub (c)                                      =    6.399.593,626 m
5.     Eksentisitas I kuadrat (e² )                      =   0,006694380
6.     Eksentrisitas II kuadrat (e'² )                   =   0,006739497
Perbedaan/Persamaan TM3 dan UTM adalah :
  • TM3 memiliki lebar zona 3 Derajat, sedangkan di UTM satu zona memiliki lebar 6 Derajat.
  • Satu Zona UTM dibagi menjadi dua zona TM3. MisalnyaUTM  Zona 50 dibagi menjadi TM3 Zona 50.1         dan TM3 Zona  50.2
  • Proyeksi TM3 dan UTM sama-sama menggunakan Transverse Mercator
  • False Easting setiap zona di TM3 adalah 200000, sedangkan di UTM  adalah 500000
  • False Northing setiap zona di TM3 adalah 1500000, sedangkan di UTM adalah 10000000
  • Central meridian di TM3 berbeda dengan UTM. Tetapi prinsipnya sama. Zona-zona UTM dibagi dua, meridian di setiap zona yang dibagi dua tersebut otomatis menjadi Central meridian
  • Scale Factor di TM3 adalah 0,9999 sedangkan di UTM adalah 0,9996
  • Latitude of Origin sama yaitu 0 (nol) derajat

Gambar 1. Pembagian Zona TM3
Gambar 2. Configuration Projection pada Global Mapper

Gambar 3. Setting Configuration projection
       
Gambar 4. Coordinat Convertor
·